CLICK HERE FOR FREE BLOG LAYOUTS, LINK BUTTONS AND MORE! »

Tuesday, December 17, 2013

tekanan perasaan..

assalmualaikum..

wahhh.. sudah lama sihh tak update blog...
ini kali wa kasi update ini blog


berbalik kepada tajuk aku tu.. TEKANAN PERASAAN.
haa.. nak tau pasai pa jadi lagu tuhh..
meyh sini cheq nk habak kt hang pa semua,,

aku tekanan betul duk kt merlimau ni,,,
banyak hal.. firstly.. kite mesti tak lari dari masalah duit.. walaupon gaji tu org kate bolehlah kalau hidup bujang
tapi aku nihh...?? manjang kering kontang.. sampai bayar kerete pon kadang pakai duit bapak gua,,
haishhhh. ape nak jadilah kan.

masalah yg kedua pulak.. ni lagi parah.. mak gua.. duk sebok tanya bakal menantu..
adohhh.. pening pale den.. aku awek pon xde.. celah mane plk nak dtg menantu.... gua masih muda lagi meyh.. superbike pon x beli lagi.. mc mne nk kahwin kannnnnnnnnn.. hahaha
belajar pon x hbs lagi nih.. hahaha

maslah yang ketiga.. berape tahun lagi aku nak duk kt merlimau fornia nih haaa..???
asik sangkut jeee.. tu lah.. belajar main-main lagi.. haaa kan dah sangkut.. org tue ckp xnak ikut...ni duk main je..kang dh kene repeat subjek.. poli ni pon sengal.. kenape die xnak lps  kan je budak bridging mcm aku nih. yg semakin hari semakin lembap otak die..biaselah.. kami nih dh tue.. umur pon dh 22..tahun depan 23.. semakin hari semakin nak lari dpt poli ni.. otak dh kearah kerje.. tapiiii.. apekan daye dah terlambat itu semua kannnnnnn....

yang keempat plk... ape ea..?? bagi aku cari dulu r... yg penting rumah kau sekarang kembali sunyi seperti dahulu kala.. betol org kate.. rumah ni sunyi tanpa budak kecik... patutlah mak gua tanye pasal menantu.. hahahahaahahahahaha.... gua sudah ngantok meyhhh... haha.. gua gerak dulu dehhhh...

Friday, November 25, 2011

Coretan Ke - 20

Coretan Ke - 20

       Di hening pagi isnin yang suram, tanggal 25 november 1991, beralamat lot 698 jalan sempadan, terletaklah teratak kasih Pn Hajjah aisyah bersama sepasang suami isteri yang bernama Azhari serta isteri tercinta yang sarat mengandung anak pertama Idayu sedang tidur nyenyak. Jiran tetangga pula sedang tidur di ulit mimpi yang cukup indah, tiba – tiba kedengaran triakkan seorang wanita yang cukup nyaring menandakan hari yang di tunggu – tunggu oleh sepasang suami isteri itu telah tiba. Seisi rumah Puan Hajjah tersedar dari tidur lantas ke bilik pasangan suami isteri itu. Si suami tergamam apabila si isteri sedang bertarung dengan nyawa untuk melahirkan anak yang pertama. Tepat jam 6.30 am, mak bidan dari kg Ijok tiba di rumah itu untuk membantu isteri pasangan itu melahirkan cahaya mata mereka yang pertama. Tepat jam 7.15 am, lahirlah zuriat yang suci tanpa setitis dosa keluar dari rahim ibunya. Mereka menatang bagai minyak yang penuh. Hari demi hari. Malam silih berganti dengan siang kini cukup seminggu mereka meletakkan nama bayi yang suci anugrah tuhan itu dengan nama yang cukup indah iaitu Mohd Faiq.


       Hari demi hari, tahun demi tahun, kini anak sulung mereka sedang meniti ke alam pembelajaran keanakkan yang penuh dengan riang ria. Setapak demi setapak anak sulung mereka itu mula berjalan dan kini pasangan suami isteri itu sudah mempunyai lima orang zuriat yang amat comel. Anak kedua mereka diberi nama Mohamad Faiz Azizie, anak ketiga bernama Aina Syahirah, anak keempat mereka bernama Mohamad Fauzi Adhwa dan anak terakhir mereka bernama Aina Syafiqah. Ayah kami mendirikan sebuah mahligai yang tersegam indah untuk kami tinggal bersebelahan rumah nenda kami.


      Bermulalah kisah kehidupan aku yang bernama Mohd Faiq bin Mohamad Azhari. Aku berumur 12 tahun, sedang bertarung dengan peperiksaan upsr, setelah lama aku mentelaah buku serta membuat latihan yang sebanyak mungkin, kini aku sudah cukup dengan ilmu yang di pelajari dari sekolah rendah aku iaitu Sekolah Kebangsaan Bukit Badong. Di sebelah petangnya pula aku berlajar di Sekolah Rendah Agama Bukit Badong dan menjalani ujian psra.


      kini aku berusia 17 tahun dan bersekolah di Sekolah Menengah Kebangsaan Bestari Raja Muda Musa,disitulah tempat aku bermesra bersama teman – teman ku, suka duka kami, kami pahatkan di batu – batu sekolah itu. Tahun akhir iaitu tingkatan 5 aku perlu menjalani peperiksaan yang amat penting bagi diri aku serta pada setiap rakyat Negara ini iaitu peperiksaan yang akan memisahkan aku samaada melanjutkan pelajaran atau pun terus masuk ke alam pekerjaan iaitu peperiksaan sijil peperiksaan Malaysia.
Setelah tamat tingkatan lima, semaasa aku berumur 18 tahun aku mengambil keputusan untuk memasuki pusat latihan kemhairan YBK di Kuala Selangor dan mengambil kursus pendawaian tahap satu iaitu BWI – 1 untuk memenuhi hasrat ayah aku. Aku berlajar serba sedikit tentang elektrik di situ dan juga aku berlajar elektrik dengan ayah aku memandangkan ayah aku seorang Chargemen di sebuah syarikat yang ternama di Sg Buloh, Selangor.


      Setelah tamat latihan enam bulan di pusat latihan YBK, aku menyambungkan pengajian aku di Kolej Komuniti Sabak Bernam, aku mengambil sijil teknologi elektrik, dan aku di tempatkan di kelas STE A di situlah bermula kehidupan seorang pelajar berwawasan, dan disitulah aku memperolehi ilmu yang sangat berguna yang akan aku bawa ke masa hadapan kelak, aku mendapat ramai kawan baru yang boleh membawa aku ke hadapan, duan tahun aku berlajar di situ, kini kawan sudah menjadi satu saudara yang begitu akrab, susah senang aku di bantu oleh teman – teman yang begitu mengambil berat tentang diri ku. Setelah dua tahun di Kolej Komunti Sabak Bernam aku merasakan diri aku ini tidak mahu berpisah dengan teman – teman aku, begitu jua teman – teman ku. Suka duka kami bersama, susah senang kami bersama diibarat cubit peha kanan peha kiri terasa, bagai isi dan kuku. Tapi hakikatnya kami terpaksa berpisah untuk meneruskan kehidupan masing – masing. Rasanya baru semalam kami berjumpa, cepat masa berlalu.
Kini usia ku 20 tahun. Dan aku berstatus graduit yang mempunyai segulung sijil, walaupun ia hanya sijil dan mungkin ada sesetengan syrikat tidak berminat untuk mereka mngambil kami berkerja, namun kami nekad untuk membuktikan orang macam kami boleh melakukan apa jua kerja sama ada didalam bidang yang kami ceburi atau di luar bidang yang kami ceburi. Dan aku kini akan melanjutkan pengajian di Politeknik Merliamau Melaka pada pertengahan bulan 12 nanti didalam bidang diploma kejuruteraan elektrik. Aku telah menanam satu azam pada diri aku sendiri, nescaya satu hari nanti akan aku memperolehi segulung ijazah untuk aku mencapai cita –cita aku sebagai seorang jurutera yang berkebolehan dan akan aku banggakan hati kedua ibu bapa aku kerana jasa mereka tidak dapat aku balas dengan wang ringgit. Pengorbanan ibu bapa ku tiada tandingannya di dunia ini. Ibu bapa ku adalah contoh untuk aku teruskan kehidupan aku sebagai seorang anak yang berdidikasi serta bersemangat tinggi untuk aku mencapai sesuatu impian hidup aku yang selama ini aku simpan didalan hati ku, ibu bapa ku adalah idola ku.