CLICK HERE FOR FREE BLOG LAYOUTS, LINK BUTTONS AND MORE! »

Friday, November 25, 2011

Coretan Ke - 20

Coretan Ke - 20

       Di hening pagi isnin yang suram, tanggal 25 november 1991, beralamat lot 698 jalan sempadan, terletaklah teratak kasih Pn Hajjah aisyah bersama sepasang suami isteri yang bernama Azhari serta isteri tercinta yang sarat mengandung anak pertama Idayu sedang tidur nyenyak. Jiran tetangga pula sedang tidur di ulit mimpi yang cukup indah, tiba – tiba kedengaran triakkan seorang wanita yang cukup nyaring menandakan hari yang di tunggu – tunggu oleh sepasang suami isteri itu telah tiba. Seisi rumah Puan Hajjah tersedar dari tidur lantas ke bilik pasangan suami isteri itu. Si suami tergamam apabila si isteri sedang bertarung dengan nyawa untuk melahirkan anak yang pertama. Tepat jam 6.30 am, mak bidan dari kg Ijok tiba di rumah itu untuk membantu isteri pasangan itu melahirkan cahaya mata mereka yang pertama. Tepat jam 7.15 am, lahirlah zuriat yang suci tanpa setitis dosa keluar dari rahim ibunya. Mereka menatang bagai minyak yang penuh. Hari demi hari. Malam silih berganti dengan siang kini cukup seminggu mereka meletakkan nama bayi yang suci anugrah tuhan itu dengan nama yang cukup indah iaitu Mohd Faiq.


       Hari demi hari, tahun demi tahun, kini anak sulung mereka sedang meniti ke alam pembelajaran keanakkan yang penuh dengan riang ria. Setapak demi setapak anak sulung mereka itu mula berjalan dan kini pasangan suami isteri itu sudah mempunyai lima orang zuriat yang amat comel. Anak kedua mereka diberi nama Mohamad Faiz Azizie, anak ketiga bernama Aina Syahirah, anak keempat mereka bernama Mohamad Fauzi Adhwa dan anak terakhir mereka bernama Aina Syafiqah. Ayah kami mendirikan sebuah mahligai yang tersegam indah untuk kami tinggal bersebelahan rumah nenda kami.


      Bermulalah kisah kehidupan aku yang bernama Mohd Faiq bin Mohamad Azhari. Aku berumur 12 tahun, sedang bertarung dengan peperiksaan upsr, setelah lama aku mentelaah buku serta membuat latihan yang sebanyak mungkin, kini aku sudah cukup dengan ilmu yang di pelajari dari sekolah rendah aku iaitu Sekolah Kebangsaan Bukit Badong. Di sebelah petangnya pula aku berlajar di Sekolah Rendah Agama Bukit Badong dan menjalani ujian psra.


      kini aku berusia 17 tahun dan bersekolah di Sekolah Menengah Kebangsaan Bestari Raja Muda Musa,disitulah tempat aku bermesra bersama teman – teman ku, suka duka kami, kami pahatkan di batu – batu sekolah itu. Tahun akhir iaitu tingkatan 5 aku perlu menjalani peperiksaan yang amat penting bagi diri aku serta pada setiap rakyat Negara ini iaitu peperiksaan yang akan memisahkan aku samaada melanjutkan pelajaran atau pun terus masuk ke alam pekerjaan iaitu peperiksaan sijil peperiksaan Malaysia.
Setelah tamat tingkatan lima, semaasa aku berumur 18 tahun aku mengambil keputusan untuk memasuki pusat latihan kemhairan YBK di Kuala Selangor dan mengambil kursus pendawaian tahap satu iaitu BWI – 1 untuk memenuhi hasrat ayah aku. Aku berlajar serba sedikit tentang elektrik di situ dan juga aku berlajar elektrik dengan ayah aku memandangkan ayah aku seorang Chargemen di sebuah syarikat yang ternama di Sg Buloh, Selangor.


      Setelah tamat latihan enam bulan di pusat latihan YBK, aku menyambungkan pengajian aku di Kolej Komuniti Sabak Bernam, aku mengambil sijil teknologi elektrik, dan aku di tempatkan di kelas STE A di situlah bermula kehidupan seorang pelajar berwawasan, dan disitulah aku memperolehi ilmu yang sangat berguna yang akan aku bawa ke masa hadapan kelak, aku mendapat ramai kawan baru yang boleh membawa aku ke hadapan, duan tahun aku berlajar di situ, kini kawan sudah menjadi satu saudara yang begitu akrab, susah senang aku di bantu oleh teman – teman yang begitu mengambil berat tentang diri ku. Setelah dua tahun di Kolej Komunti Sabak Bernam aku merasakan diri aku ini tidak mahu berpisah dengan teman – teman aku, begitu jua teman – teman ku. Suka duka kami bersama, susah senang kami bersama diibarat cubit peha kanan peha kiri terasa, bagai isi dan kuku. Tapi hakikatnya kami terpaksa berpisah untuk meneruskan kehidupan masing – masing. Rasanya baru semalam kami berjumpa, cepat masa berlalu.
Kini usia ku 20 tahun. Dan aku berstatus graduit yang mempunyai segulung sijil, walaupun ia hanya sijil dan mungkin ada sesetengan syrikat tidak berminat untuk mereka mngambil kami berkerja, namun kami nekad untuk membuktikan orang macam kami boleh melakukan apa jua kerja sama ada didalam bidang yang kami ceburi atau di luar bidang yang kami ceburi. Dan aku kini akan melanjutkan pengajian di Politeknik Merliamau Melaka pada pertengahan bulan 12 nanti didalam bidang diploma kejuruteraan elektrik. Aku telah menanam satu azam pada diri aku sendiri, nescaya satu hari nanti akan aku memperolehi segulung ijazah untuk aku mencapai cita –cita aku sebagai seorang jurutera yang berkebolehan dan akan aku banggakan hati kedua ibu bapa aku kerana jasa mereka tidak dapat aku balas dengan wang ringgit. Pengorbanan ibu bapa ku tiada tandingannya di dunia ini. Ibu bapa ku adalah contoh untuk aku teruskan kehidupan aku sebagai seorang anak yang berdidikasi serta bersemangat tinggi untuk aku mencapai sesuatu impian hidup aku yang selama ini aku simpan didalan hati ku, ibu bapa ku adalah idola ku.     


Friday, November 11, 2011

tragedi 10 / 10 / 10 dan 11 / 11 / 11...


TRAGEDI 10 / 10 / 10
Tarikh 10.10.10 yang dinanti-nantikan kebanyakan umat manusia dengan peristiwa-peristiwa menarik seperti perkahwinan, pernikahan dan juga
aktiviti-aktiviti bersosial semasa keluarga.. Tetapi tidak pada 12 nyawa dan lebih 40 orang cedera dalam kemalangan ngeri membabitkan 7 buah kenderaan di Kilometer 223 Lebuh Raya Utara-Selatan berhampiran Plaza Tol Simpang Ampat, Rembau Negeri Sembilan semalam.
kemalangan bas lebuhraya utara selatan melaka Update | Video Kemalangan Ngeri 10.10.10 Tragedi Lebuhraya – 12 Maut
Difahamkan tragedi ngeri ini berlaku pada 6.40 petang, kesemua mangsa yang terkorban terdiri daripada sembilan lelaki dan tiga wanita. Setakat
tengah malam tadi identiti semua mangsa belum dikenal pasti. Kenderaan yang terbabit dalam kemalanagan itu ialah sebuah bas express Delima,
sebuah bas Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM), tiga buah kereta, sebuah van dan sebuah motosikal.
Kemalangan itu didakwa berpunca daripada bas express Delima yang dalam perjalanan dari Melaka menuju ke ibu negara. Bas itu didakwa terbabas dan melanggar pembahagi lebuh raya. “Selepas melanggar pembahagi jalan bas tersebut berpusing-pusing memasuki laluan bertentangan sebelum berlanggar dengan sebuah van yang dalam perjalanan ke selatan.
“Bas Delima itu kemudian merempuh sebuah Perodua MyVi, bas JKM dan tiga buah kenderaan lain,” kata beliau ketika dihubungi di sini semalam. Difahamkan 12 mangsa yang terkorban membabitkan sepuluh penumpang bas Delima, seorang penumpang van dan seorang penunggang motosikal lelaki. -Kosmo
bas delima kemalangan Update | Video Kemalangan Ngeri 10.10.10 Tragedi Lebuhraya – 12 Maut
x2 2f8ccfd Update | Video Kemalangan Ngeri 10.10.10 Tragedi Lebuhraya – 12 Maut
x2 2f8cf8d Update | Video Kemalangan Ngeri 10.10.10 Tragedi Lebuhraya – 12 Maut
Sumber Kosmo dan Google… 
TRAGEDI 11 / 11 / 11
SLIM RIVER: Kebanyakan pelajar dan guru dari Sekolah Menengah Kebangsaan Air Merah, Kulim, Kedah sedang tidur ketika bas persiaran yang mereka naiki untuk lawatan ke Kuala Lumpur sebelum ke Genting Highlands terbabas dan terbalik di laluan kiri menuju arah selatan di Kilometer 382 Lebuhraya Utara-Selatan awal pagi tadi. 

Menurut saksi, mereka cuba keluar dari bas terbabit sebelum treler membawa guni muatan pasir merempuh sebahagian belakang bas yang berada di atas jalan laluan lebuh raya itu.
Seorang pelajar yang berada dalam bas terbabit, Farhana Adila Ramli, berkata ketika kejadian kebanyakan rakannya sedang tidur.
"Kami tidak sedar sebahagian bas telah terbalik selepas terbabas, suasana bising. Kami keluar dari bas untuk selamatkan diri masing-masing. Pada waktu itu tiba-tiba sebuah treler langgar dari belakang bas, kawan-kawan di bahagian belakang saya tidak tahu nasib. Saya sedar apabila berada di hospital," katanya ketika ditemui di bahagian kecemasan Hospital Slim River di sini. 

Pelajar Tingkatan Tiga, Mohd Shah Redzuan Samsudin, yang patah di bahagian lengan, berkata sebilangan besar yang berada di dalam bas terbabit hanya cedera ringan apabila bas itu terbabas. 

"Apabila treler merempuh bas kami, saya tengok rakan sekolah yang lain tercampak keluar dari bas," katanya. 

Guru mata pelajaran Biologi, Azria Hani, 31, berkata rombongannya bertolak dari Kulim pada 11.30 malam tadi untuk lawatan ke Kuala Lumpur dan Genting Highlands. 
Antara tempat yang ingin dilawati adalah ASTRO dan Menara Berkembar PETRONAS. 

Sementara itu, Ketua Wanita UMNO Bahagian Alor Setar, Sharifah Maznah Syed Kassim, berkata mangsa yang maut dalam kejadian itu, Basarah Saad, adalah ahli pergerakan Wanita dan menaiki bas lain yang berhenti untuk membantu pelajar keluar dari bas yang membawa rombongan sekolah berkenaan. 

"Ketika bas yang membawa rombongan Pergerakan Wanita UMNO Kedah untuk ke Tanjung Karang lalu di kawasan terbabit, pemandu ternampak dan kemudian berhenti di depan bas terbabit. 

"Pemandu kami turun untuk bantu pelajar dan pesan kepada kami jangan turun tapi beberapa ahli pergerakan ingin bantu. Mereka sempat keluarkan tiga pelajar dari bas yang terbabas," katanya. 

Apabila sedang membantu, sebuah treler merempuh belakang bas terbabit dan kemudian asap keluar berkepul-kepul. 

"Pemandu minta semua ahli Wanita yang turun (untuk bantu) naik semula ke dalam bas kami, kerana pemandu kata keadaan bahaya dan risau jika bas terbabit meletup. Apabila bas kami bergerak, baru tersedar Basarah tiada dalam bas, dan cubaan menghubunginya gagal. Kami kemudian berhenti dan berjalan kaki ke kawasan kejadian sebelum dimaklumkan Basarah maut," katanya. 

Katanya, ketika kejadian, kedengaran pelajar terbabit menangis dan meminta tolong dalam keadaan gelap di kawasan berkenaan. 

Beliau berkata, Basarah adalah ibu tunggal dan mempunyai tiga anak lelaki. 

Abang kepada seorang pelajar yang maut, Zuhairi Azhan, 21, berkata pada mulanya beliau tidak membenarkan adiknya Khairul Anwar menyertai rombongan itu bagaimanapun selepas dirayu beberapa kali akhirnya beliau mengizinkan. 

"Saya terkilan tidak dapat menghantar adik kerana bekerja. Sebenarnya ibu saya mengalami trauma kerana sebelum ini adik perempuan saya juga meninggal dunia akibat kemalangan jalan raya," katanya. 

Ibu kepada Farhana Adila, Rozita Idris berkata, pada 6.30 pagi tadi beliau cuba menghubungi anaknya bagaimanapun tidak dapat menembusi talian telefon bimbit anaknya itu. 

"Saya kemudiaan cuba hubungi kawan kepada anak saya, dan dimaklumkan bas kemalangan dan mereka berada di Hospital Slim River. Saya sedih dan hiba apabila diberitahu ada rakan anak yang meninggal dunia dalam kejadian itu," katanya. 

Kesemua jenazah mangsa yang maut sudah dituntut waris masing-masing petang tadi di Rumah Mayat Hospital Slim River. 

Dalam kejadian itu, empat maut dan lima cedera parah apabila sebuah treler membawa guni berisi pasir melanggar bahagian belakang bas yang berhenti akibat terbabas di sebelah kiri laluan menuju ke selatan di Kilometer 382 Lebuhraya Utara-Selatan berhampiran Behrang di sini awal pagi tadi. - BERNAMA

Thursday, September 22, 2011

kisah seekor kambing.

Friday, September 16th morning, there came a goat, black white brought back by my father. Feed the goat on potato leaves and shoots of grass, it is given to drink milk to replace milk Nespray his mother, his mother had been slaughtered on a demand people, then my father brought home a goat and the advocate as well as adequate given the affection. Date September 20 around 7.00 am ** (time uncertain) goat ve melafaskan last breath at the residence of his new mansion in my backyard. At 4.00 pm goats is safe buried in my ancestral land atok late in the back of the house ....


stranded on a bungalow


wait untuk in kuburkan ..


memories ..

Thursday, September 15, 2011

penampakan hantu di klip video malaysian boy.



lagu malaysian boy adalah lagu yang di keluarkan oleh astro. Gandingan mantap oleh Altimet, Dj Fuzz, Illa Damia, Point Blanc dan Rabbit Mac. Ada 1 babak dalam ni apabila satu objek muncul ketika shooting..pada duration 43 saat..


Wednesday, September 14, 2011

mencari kerja..





hey susah betullah nk cari kerja sekarang ni kan..sane sini dh pergi tpi x dpt2..jwpan sllu yg kluar ialah, " tunggu sampai syarikat kami call anda " tunggu smpi berjanggut lah nmpknyer, aleh2 kerja sndri lah yg dtg..best jgk pe kerje sndri ni..tunggu call jer...ade call ade kerje, x d call tido lah jwpnyer..hahahahahaha..klu cm tu bek wt cmpny sndr jer pki lesen chargeman abh aku..tpi modal nk cri mne doll...mnx abh lah..sy kan ank abh..hahahaha....


Sunday, September 11, 2011

petua perut buncit..




Perut anda buncit?


Elakkan minum air sambil makan makanan berat seperti nasi dan steak. Minum air setelah selesai makan. Seelok-eloknya minum air setengah jam atau 3 jam kemudiannya.

Minum air kosong (bukan air berperisa) sekurang-kurangnya 2 liter sehari. Lebih banyak lebih bagus.

Thursday, September 8, 2011

saman..!!!


hahahahaha 300 ringgit melayang begitu sahaja....apik tenan..mmg aku x puas hati btul ngan brder polis bantuan tu....sengal..hey..20 thun aku ddk ijok ni.. g mne2 x pki helmet wlaupun d polis kt sebelah..die x saman pon..ni poyo..polis bantuan jer..nk saman - saman org plk...haisshhh..lagi 1 pic aku x msukkan sbb aku dh bgi mak cik aku setelkan...tu lgi bgus..saman seat belts...hati pns aku..tpi yg tu dpn 150 ringgit jer..ayt mnis bro....hahahahahaha.



mana mak.....????

Jam 6.30 petang.
Mak  berdiri di depan pintu. Wajah Mak kelihatan resah. Mak tunggu adik bungsu balik dari sekolah agama.
Ayah baru balik dari sawah.
Ayah tanya Mak, “Along mana?’
Mak jawab, “ Ada  di dapur tolong siapkan makan.”
Ayah tanya Mak lagi,” Angah mana?”
Mak jawab, “Angah mandi, baru balik main bola.”
Ayah tanya Mak, “Ateh mana?”

Mak jawab, “Ateh, Kak Cik tengok tv dengan Alang di dalam?”

Ayah tanya lagi, “Adik dah balik?”
Mak jawab, “Belum. Patutnya dah balik. Basikal adik rosak kot. Kejap lagi kalau tak balik juga jom kita pergi cari Adik.”
Mak jawab soalan ayah penuh yakin. Tiap-tiap hari ayah tanya soalan yang sama. Mak jawab penuh perhatian. Mak ambil berat di mana anak-anak Mak dan bagaimana keadaan anak-anak Mak setiap masa dan setiap ketika.
Dua puluh tahun kemudian,
Jam 6.30 petang
Ayah balik ke rumah. Baju ayah  basah. Hujan turun sejak tengahari.
Ayah tanya Along, “Mana Mak?”
Along sedang membelek-belek baju barunya.  Along jawab, “Tak tahu.”
Ayah tanya Angah, “Mana Mak?”
Angah  menonton tv.  Angah jawab, “Mana Angah tahu.”
Ayah tanya Ateh, “Mana Mak?”
Ayah menunggu lama jawapan dari Ateh  yang  asyik membaca majalah.
Ayah tanya Ateh lagi, “Mana Mak?”
Ateh  menjawab, “Entah.”
Ateh terus membaca majalah tanpa menoleh kepada Ayah.
Ayah tanya Alang, “Mana Mak?”
Alang tidak jawab. Alang hanya mengoncang bahu tanda tidak tahu.
Ayah tidak mahu tanya Kak Cik dan Adik yang sedang melayan facebook. Ayah tahu yang Ayah tidak akan dapat jawapan yang ayah  mahu.
Tidak ada siapa tahu di mana Mak. Tidak ada siapa merasa ingin tahu di mana Mak. Mata dan hati anak-anak Mak tidak pada Mak. Hanya mata dan hati Ayah yang mencari-cari di mana Mak.
Tidak ada anak-anak Mak yang tahu setiap kali ayah  bertanya, “Mana Mak?”
Tiba-tiba adik bungsu bersuara, “Mak ni dah senja-senja pun merayap lagi. Tak reti nak balik!!”
Tersentap hati Ayah mendengar  kata-kata Adik.
Dulu anak-anak Mak akan berlari mendakap Mak apabila balik dari sekolah. Mereka akan tanya “Mana Mak?” apabila Mak tidak menunggu mereka di depan pintu.
Mereka akan tanya, “Mana Mak.” Apabila dapat nomor 1 atau kaki melecet main bola di padang  sekolah.  Mak  resah apabila anak-anak Mak lambat balik. Mak  mahu tahu di mana semua anak-anaknya berada setiap waktu dan setiap ketika.
Sekarang anak-anak sudah besar. Sudah lama anak-anak Mak tidak bertanya ‘Mana Mak?”
Semakin anak-anak  Mak besar, soalan “Mana Mak?” semakin hilang dari bibir anak-anak Mak .
Ayah berdiri di depan pintu menunggu Mak. Ayah resah menunggu Mak kerana sudah senja sebegini Mak masih belum balik. Ayah risau kerana sejak akhir-akhir ini Mak selalu mengadu sakit lutut.
Dari jauh kelihatan sosok Mak berjalan  memakai payung yang sudah uzur. Besi-besi payung tercacak keluar dari kainnya. Hujan masih belum berhenti. Mak menjinjit dua bungkusan plastik. Sudah kebiasaan  bagi Mak, Mak akan bawa sesuatu untuk anak-anak Mak apabila pulang dari berjalan.
Sampai di halaman rumah Mak berhenti di depan deretan kereta anak-anak Mak. Mak buangkan daun-daun yang mengotori kereta anak-anak Mak. Mak usap bahagian depan kereta Ateh perlahan-lahan. Mak rasakan seperti mengusap kepala Ateh waktu Ateh kecil. Mak senyum. Kedua bibir Mak diketap repat. Senyum tertahan, hanya Ayah yang faham. Sekarang Mak tidak dapat lagi merasa mengusap kepala anak-anak seperti masa anak-anak Mak kecil dulu. Mereka sudah besar. Mak takut anak Mak akan menepis tangan Mak kalau Mak  lakukannya.
Lima buah kereta milik anak-anak Mak berdiri megah. Kereta Ateh paling gah. Mak tidak tahu pun apa kehebatan kereta Ateh itu. Mak cuma suka warnanya. Kereta warna merah bata, warna kesukaan Mak. Mak belum merasa naik kereta anak Mak yang ini.
Baju mak basah kena hujan. Ayah tutupkan payung mak. Mak bagi salam. Salam Mak tidak berjawab. Terketar-ketar lutut Mak melangkah anak tangga. Ayah pimpin Mak masuk ke rumah. Lutut Mak sakit lagi.
Mak letakkan  bungkusan di atas meja. Sebungkus rebung dan sebungkus  kueh koci pemberian Mak Uda untuk anak-anak Mak. Mak Uda tahu anak-anak Mak suka makan kueh koci dan Mak malu untuk meminta untuk bawa balik. Namun raut wajah Mak sudah cukup membuat Mak Uda  faham.
Semasa menerima bungkusan kueh koci dari Mak Uda tadi, Mak  sempat berkata kepada Mak Uda, “Wah berebutlah budak-budak tu nanti nampak kueh koci kamu ni.”
Sekurang-kurangnya itulah bayangan Mak. Mak bayangkan anak-anak Mak sedang gembira menikmati kueh koci sebagimana masa anak-anak Mak kecil dulu. Mereka berebut dan Mak jadi hakim pembuat keputusan muktamat. Sering kali Mak akan beri bahagian Mak supaya anak-anak Mak puas makan. Bayangan itu sering singgah di kepala Mak.
Ayah suruh Mak tukar baju yang basah itu. Mak akur.
Selepas Mak tukar baju, Ayah iring Mak ke dapur.  Mak ajak anak-anak Mak makan kueh koci. Tidak seorang pun yang menoleh kepada Mak. Mata dan hati anak-anak Mak sudah bukan pada Mak lagi.
Mak hanya tunduk, akur dengan keadaan.
Ayah tahu Mak sudah tidak boleh mengharapkan anak-anak melompat-lompat gembira  dan  berlari mendakapnya seperti dulu.
Ayah temankan Mak makan. Mak menyuap nasi perlahan-lahan, masih mengharapkan anak-anak Mak akan makan bersama. Setiap hari Mak berharap begitu. Hanya Ayah yang duduk bersama Mak di meja makan  setiap malam.
Ayah tahu Mak penat sebab berjalan jauh. Siang tadi Mak pergi ke rumah Mak Uda di kampung seberang untuk mencari rebung. Mak hendak  masak rebung masak lemak cili api dengan ikan masin kesukaan anak-anak Mak.
Ayah tanya Mak kenapa Mak tidak telepon suruh anak-anak jemput. Mak jawab, “Saya dah suruh Uda telepon budak-budak ni tadi. Tapi Uda kata semua tak  berangkat.”
Mak  minta Mak Uda telepon anak-anak yang Mak tidak boleh berjalan  balik sebab hujan. Lutut Mak akan sakit kalau sejuk. Ada sedikit harapan di hati Mak agar salah seorang anak Mak akan menjemput Mak dengan kereta.  Mak teringin kalau Ateh yang datang menjemput Mak dengan kereta barunya. Tidak ada siapa yang datang jemput Mak.
Mak tahu anak-anak mak tidak sedar telepon berbunyi. Mak  ingat kata-kata ayah , “Kita tak usah susahkan anak-anak. Selagi kita mampu kita buat saja sendiri apa-apa pun.  Mereka ada kehidupan masing-masing. Tak p ayah  sedih-sedih. Maafkan sajalah anak-anak kita. Tak apalah kalau tak merasa  menaiki kereta mereka sekarang. Nanti kalau kita mati kita masih ada peluang  merasa anak-anak   mengangkat kita kat bahu mereka.”
Mak faham buah hati Mak semua sudah besar. Along dan Angah sudah beristeri. Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik masing-masing sudah punya buah hati sendiri yang sudah mengambil tempat Mak di hati anak-anak Mak.
Pada suapan terakhir, setitik air mata Mak jatuh ke pinggan.
Kueh koci masih belum diusik oleh anak-anak Mak.
Beberapa tahun kemudian
Mak Uda tanya  Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik, “Mana mak?”.
Hanya Adik yang jawab, “Mak dah tak ada.”
Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik tidak sempat melihat Mak waktu Mak sakit.
Kini Mak sudah berada di sisi Tuhannya bukan di sisi anak-anak Mak lagi.
Dalam isakan tangis, Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik menerpa kubur Mak.  Hanya batu nisan yang berdiri terpacak. Batu nisan Mak tidak boleh bersuara. Batu nisan tidak ada tangan macam tangan Mak yang selalu memeluk erat anak-anaknya apabila anak-anak datang menerpa  Mak semasa anak-anak Mak kecil dulu.
Mak pergi semasa Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik berada jauh di bandar. Kata Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik mereka tidak dengar handphone berbunyi semasa ayah  telepon untuk beritahu mak sakit tenat.
Mak faham, mata dan telinga anak-anak Mak adalah untuk orang lain bukan untuk Mak.
Hati anak-anak Mak bukan milik Mak lagi. Hanya hati Mak yang tidak pernah diberikan kepada sesiapa, hanya untuk anak-anak Mak..
Mak tidak sempat merasa diangkat di atas bahu anak-anak Mak. Hanya bahu ayah yang sempat mengangkat jenazah Mak dalam hujan renyai.
Ayah sedih sebab tiada lagi suara Mak yang akan menjawab soalan Ayah,
“Mana Along?” , “Mana Angah?”, “Mana Ateh?”, “Mana Alang?”, “Mana Kak Cik?” atau “Mana Adik?”.  Hanya Mak saja yang rajin menjawab soalan ayah  itu dan jawapan Mak memang tidak pernah silap. Mak sentiasa yakin dengan jawapannya sebab mak ambil tahu di mana anak-anaknya berada pada setiap waktu dan setiap ketika. Anak-anak Mak sentiasa di hati Mak tetapi hati anak-anak Mak ada orang lain yang mengisinya.
Ayah sedih. Di tepi kubur Mak, Ayah bermonolog sendiri, “Mulai hari ini  tidak perlu bertanya lagi kepada Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik , “Mana mak?” ”
Kereta merah Ateh bergerak perlahan membawa Ayah pulang. Along, Angah, Alang dan Adik mengikut dari belakang. Hati ayah  hancur teringat hajat Mak untuk naik kereta merah Ateh tidak kesampaian. Ayah terbayang kata-kata Mak malam itu, “Cantiknya kereta Ateh, kan Bang? Besok-besok Ateh bawalah kita jalan-jalan kat Kuala  Lumpur tu. Saya akan buat kueh koci buat bekal.”
“Ayah, ayah ….bangun.” Suara Ateh memanggil ayah . Ayah pengsan sewaktu turun dari kereta Ateh..
Terketar-ketar ayah bersuara, “Mana Mak?”
Ayah  tidak mampu berhenti menanya soalan itu. Sudah 10 tahun Mak pergi namun soalan “Mana Mak?“  masih sering keluar dari mulut Ayah sehingga ke akhir usia.
Sebuah cerita pendek buat tatapan anak-anak yang kadang-kadang lupa perasaan ibu. Kata orang hidup seorang ibu waktu muda dilambung resah, apabila tua dilambung rasa. Kata Rasulullah saw. ibu 3 kali lebih utama dari ayah . Bayangkanlah berapa kali ibu lebih utama dari isteri, pekerjaan dan anak-anak sebenarnyaSolat sunat pun Allah suruh berhenti apabila ibu memanggil. Berapa kerapkah kita membiarkan deringan telepon panggilan dari ibu tanpa berjawab?



Tuesday, September 6, 2011

sebel





sungguh bengang aku...bila my phone rosak...!!!! screen buat hal..jtuh sikit jer...kecoh btollah..
dh lah tngh2 kopak ni...mana mau cari duit dol....!!! haishhh...sengal betul........!!!!!! klu mcm ni lah mau beli phone sony xperia lah.....!!!!!!!!!!!!!!!!! ok x..?? hahahahahaha









Friday, September 2, 2011

Thursday, August 4, 2011

puase ke- 4

      
yesss..akhirnyer aku  berpuase 4 hari penuh...hahahahaha..klu dlu aku langsung x dpt pose..tpi ari ni aku dpt pose penuh..aku nk pose penih tahun ni..sbb aku dh besar..btol x kwn2..heheheheheh sengal kan aku bru pose 4 hari dh poyo..so sengal..hahahahaha.

Tuesday, August 2, 2011

Memaknai Makna Sebuah Kesalahan


Setiap orang pasti memiliki kesalahan yang pernah dilakukan. Karena tidak mungkin niat kesempurnaan itu dicapai tanpa kesalahan yang terjadi. Namun yang perlu menjadi perhatian khusus bagi kita adalah jangan sampai kesalahan yang pernah kita lakukan itu menjadi titik kejatuhan kita dalam fase mencapai kesempurnaan. Ingatlah, bahwa kesalahan itu adalah langkah awal kita merasakan sebuah pengalaman. Sebuah pengalaman yang akan terus membekas dan menjadi pengingatan tersendiri untuk kita. Bisa jadi Allah memberikan kita sebuah kesalahan yang tidak bisa kita lupakan, sebagai wujud cinta Nya agar kita tidak lagi mengulangi kesalahan itu. Kesalahan yang kita lakukan, terkadang akan mempunyai imbas tidak hanya kepada kita saja, namun juga terhadap yang lain. Yang perlu diperhatikan adalah, janganlah kita enggan untuk mengakui kesalahan kita terhadap orang lain. jangan akhirnya karena rasa malu dan rasa tidak enak kita atau karena rasa kebanggaan terhadap diri kita, akhirnya mengajukan berbagai macam alasan agar mengesankan kita lepas dari kesalahan. Cobalah untuk mengakui kesalahan kita, dan senantiasa bertanggung jawab atas apa yang telah kita lakukan. Memang nantinya akan ada konsekuensi dari kesalahan yang telah kita lakukan, tapi bentuk pertanggung jawaban kita itulah yang sesungguhnya merupakan sarana kita untuk merasakan sebuah pendewasaan pada hati-hati kita. Contohlah kisah sahabat yang sudah sangat sering kita dengar, seorang Kaab bin Malik. Kaab bin Malik yang pada saat itu sedang berinteraksi dengan keluarganya di kebun kurma, sehingga menunda keberangkatannya ke medan perang, yang akhirnya berujung pada ketidakikutsertaanya pada perang bersama Rasul. Padahal rencana awalnya akan menyusul, namun tidak terkejar. walaupun sahabat yang lain, Abu Dzar Al Ghifari bisa mengejar rombongan perang itu, walaupun hanya berbekal biji kurma sebagai bekal keberangkatannya. kemudian setelah perang itu, Rasul pun memanggil para sahabat yang tidak ikut berperang. dari semua orang yang dipanggil, mereka semua mengajukan berbagai macam alasannya, dan Rasul mengiyakan saja semua alasannya dan tidak memberikan sebuah konsekuensi. Namun tidak kepada tiga orang yang akhirnya mengakui kelalaiannya, yang di antaranya adalah Kaab Bin Malik. Kaab mengakui kesalahannya dan benar-benar karena ada keengganan untuk berperang ketika itu. Dan setelah itulah Kaab diberikan sebuah iqob untuk didiamkan selama 40 hari. Yang pada akhirnya di hari selesainya masa iqob itu, tidak berkurang kualitas seorang Kaab setelah menerima hukuman itu. Itu mungkin masih sekelumit cerita singkat mengenai seorang sahabat Rasul. Yang menjadi penekanan pada tulisan ini sebetulnya kesalahan itu pasti akan dilakukan oleh semua orang, namun sangat sedikit bagi orang yang berani untuk mengakui kesalahannya. oleh karena nya hanya sedikit juga orang yang akan mempunyai peran dalam membentuk peradaban dunia ini. dan orang-orang yang akan membentuk itulah orang orang yang berani mengakui dan bertanggung jawab atas kesalahan yang dilakukannya. Apakah orang-orang itu termasuk kita di dalamnya, maka bercerminlah untuk ana pribadi dan untuk kita semua. Tetap semangat memaknai segala sesuatunya, karena semuanya akan selalu bermula dari kita. jika bukan kita yang berani melakukan perubahan itu, maka niscaya tidak akan ada perubahan dalam mencapai peradaban yang dicinta

Monday, August 1, 2011

kelebihan lelaki berbanding wanita




Allah Maha Bijaksana menjadikan makhluk berpasang-pasang; lelaki dan wanita, bumi dan langit, siang dan malam, syaitan dan malaikat, gunung dan lembah, matahari dan bulan, begitulah seterusnya.Banyak hikmah dalam kejadian alam yang perlu direnung dan dijadikan bukti keagungan Allah. Satu contoh dalam kejadian manusia, Allah jadikan wanita bersifat lembut dengan nisbah 9/10 malu dan 1/10 akal, manakala lelaki 9/10 akal dan 1/10 malu.

Atas kelebihan akal inilah, Allah menjadikan kaum lelaki penjaga bagi kaum wanita. Begitu juga dalam apa jua masalah, Allah menyamakan 2 wanita dengan 1 lelaki; contohnya dalam hal penyaksian.Walaupun kurang berakal, namun wanita ada sifat malu. Kerana ada malulah, wanita dipandang mulia. Kalaulah wanita tiada malu, habislah dunia ini. Begitu juga lelaki, meskipun kurang malu namun mereka mempunyai akal yang dapat memikirkan kesan dan sebab-akibat sesuatu perkara. Kalaulah lelaki tiada akal, dunia akan jadi kocar-kacir.

Begitulah kebijaksanaan Allah untuk menjaga keharmonian alam. Namun apa dah jadi pada masa ini. Wanita sudah tidak ada perasaan malu lagi; bebas bergaul tanpa batas, bebas keluar hingga larut malam. Manakala lelaki pula sudah tidak menggunakan akal lagi malah merosakkannya pula. Fikirkanlah kesan buruk yang akan menimpa masyarakat jika fitrah kejadian ini sudah diabaikan.

Wanita yang sepatutnya malu dah tiada malu lagi; lelaki yang sepatutnya berakal dah hilangkan akal mereka. Perempuan dengan gejala dedah; lelaki dengan gejala dadah..




Sunday, July 31, 2011

agak - agak kan..bile aku blh dpt pki camera nie.?? berjanggut tunggu meh...huhhhh...ko tunggu...klu aku dpt pki..aku ambk gmbr KLCC...hahahahahahahaha.....
diam tak diam puse esok jer..cam x cyelah....aku nk puase penuh thun nie...faiq boleh..!!!!! hahahahaha..bkn pe tiap2 thun aku asik tertinggal jer...hahahaha..tpi tahun ni aku nk berusaha nk puase penuh..yeahh...mulut ckp puase tpi hati kate tidak...kuangkuangkuang....papepun selamat menyambut bulan ramadhan...

doa ku...


Ya Allah,jika aku jatuh cinta
cintakanlah aku pada seseorang yg melabuhkan cintanya padaMu
agar bertambah kekuatan utk menyintaimu..
Ya Muhaimin,
jika aku jatuh hati,
izinkanlah aku menyentuh hati
seseorang yg hatinya tertaut padaMu agar tidak terjatuh aku dlm jurang cinta nafsu..
Ya Rabbana,
jika aku jatuh hati,
jagalah hatiku pd nya agar tidak berpaling drpd hatiMu..
Ya Rabbul Izzati,
jika aku rindu,rindukanlah aku pd seseorang yg merindu syahid di jalanMu..
Ya Allah,jika aku menikmati cinta kekasihMu,
janganlah kenikmatan itu melebihi kenikamatan indahnya bermunajat di sepertiga malam terakhirMu..
Ya Allah,jika aku jatuh hati pd kekasihMu,
janganlah biarkan aku tertatih dan terjatuh dalam perjalanan panjang menyeru manusia kepadaMu..
Ya Allah,jika kau halalkan aku merindui kekasihMu,
jangan biarkan aku melampaui batas sehingga melupakan aku pd cinta hakiki dan rindu abadi hanya kepadaMu..